January 3, 2008

Antara Aku, Dia dan Dirimu...

Aku memandang ke dalam kedalaman matanya. Kini dia terduduk di hadapanku. Wajah ayunya tak banyak berubah, hanya terlihat lebih dewasa di bandingkan tiga tahun lalu takala pertama kali aku mengenalnya. Dia masih seperti yang dulu. Aku yang telah berubah bukan dia. Juga di hatiku, telah ada banyak perubahan.
“ Kakak lama nggak ke rumah Dewi. Sibuk ya?” tanyanya ringan. Ia tersenyum, duh senyum ini yang telah melumpuhkan aku sejak tiga tahun lalu.
“ He eh…..kakak sibuk skripsi. Maaf ya !” jawabku parau. Sebenarnya alasan nya bukan hanya itu saja.
Beberapa menit lalu, aku tengah mndengarkan lagu kesukaanku di winamp. Tiba – tiba terdengar ketukan di pintu depan. Dan saat ku buka, dialah yang dating. Dewi.
“ Kakak, tolong betulin computer Dewi yang rusak ya!!!” pintanya manja. Dan kemanjaannya yang selalu meluluhkan hatiku. Dia tersenyum manis kepadaku. Yang membuat jantungku berdegup kenang.
“ Wi……” panggilku lirih.
“ Iyah……?” suaranya begitu lembut. Aku harus jujur padanya. Bukankah di antara kami tak ada rahasia lagi.
“ Maafkan kakak!!!!!” ia menoleh ke arahku. Matanya yang bening seperti telaga.
“ Untuk?”
“ Hati kakak terbelahmenjadi dua bagian yang sama besarnya?” dia mengernyitkan dahi.
“ Maksudnya?”
“ Ada yang hadir dalam kehidupan kakak “ dia terdiam. Begitu juga denganku. Lama hingga akhirnya…….
“ Kakak mencintai dia?” aku mengangguk.
“ Tapi kakak jugamencintaimu”
“ Kamu adalah seseorang yang selalu menemani kakak dalam suka dan duka, seseorang yang menerima kakak apa adanya. Qonaah dan lembut. Sedang dia adalah seseorang yang menguatkan kakak bahkan ketika engkau tak mampu membangkitkan kakak. Kalian berdua adalah anugerah yang sama indahnya dalam hidup kakak “ kembali terdiam.
“ Apakah dia seseorang yang sempurna?” tanyanya polos. Aku tersenyum kecil membayangkan sosok lain dalam kehidupanku.
“ Dia hanya wanita biasa. Karena biasanya maka kakak jatuh hati padanya. Kalian berdua memiliki banyak kesamaan. Manja, baik hati dan juga lembut “
“ Bolehkah Dewi mengenalnya?” aku mengangguk, dia tak pernah marah padaku. Aku lega. Akhirnya aku mengatakan yang sebenarnya kepadanya.

>>>>>>>>>>

“ Kakak jahat…kakak tega nyakitin Naya “ ucapnya sambil terisak.
“ Maaf….kakak hanya ingin menyakinkan dia?” jawabku.
“ Dengan menyakiti Naya?” aku terdiam. Salahku juga, kenapa tadi di telepon aku menngatakan pada Naya bahwa peringkat satu di hatiku telah di ambil alih kembali oleh Dewi. Padahal kalian sama di hatiku. Kalian berdua sama ku anggap calon istriku.
“ Kakak sayang dia kan? Diajauh lebih sempurna daripada Naya. Sungguh….biar Naya yang menangis tapi bahagialah dengan Kak Dewi “ ucapnya lagi.
“ Naya tak bisa di bandingkan dengan Kak Dewi yang sudah tiga tahun lebih mendiami hati kakak “ aku tak tahan melihat airmatanya.
“ Kakak sayang Naya. Sungguh…..kakak masih berharap jika Naya yangmenjadi istri kakak tapi juga dia “
“ Kakak…kemungkinan Naya hanya 0,01%. Sedang dia 99,99%. Naya nggak mau menyakiti hati wanita lain “
“ Naya…kakak sayang sama Naya “
“ Hmm…apa kakak akan mmperjuangkan cinta kakak jika berada di posisi Naya?”
“ Tentu…..jika memang harus menyebrangi lautan…..kakak akan berusaha menumbuhkan sirip di tubuh kakak. Jika memang harus melintasi cekrawala kakak akan menumbuhkan sayap di badan kakak “
“ Kali sudah ada pesawat terbang “ dia menoba bergurau.
“ Kakak sayang Naya “ ucapku lagi.
“ Jangan merayu Naya !!!” dia mulai galak.
“ Kakak tidak merayu………nggak perlu di rayu kan?” wajahnya bersemu merah.
“ Kakak tidak ingin menyakiti kalian berdua “ lanjutku.
“ Tapi Kakak harus memilih “
“ Kakak….pusing Dek….yang kakak pikirkan dari kemarin dan kakak cemaskan hanyalah kalian bedua “
“ Kakak, Naya nggak ingin melihat kakak sedih. Kakak, Kak Dewi…ah Kakak lebih menyayangi dia. Nia merasakannya itu “
“ Naya….dulu….Kakak pernah bilang bahwa jangan paksa Kakak untuk polygamy dengan alasan yang tidak jelas….”
“ Maksud Kakak? Kakak menginginkan keduanya ?”
“ Iyah…Kakak tidak ingin kehilangan salah satu dari kalian “
“ Naya tidak mau berbahagia di atas penderitaan orang lain. Naya bisa di marahin Mbak Nda “
“ Tapi…..ah Kakak…….Naya yang tidak ingin memberatkan Kakak “
“ Naya….” Panggilku lirih.
“ Kakak….Naya tidak ingin menyakiti Kak Dewi. Sungguh…..andai Naya boleh memilih Naya ingin membalikan waktu. Agar Naya tak perlu masuk dalam kehidupan Kakak. Berada di antara Kakak. Kalian sudah sepantasnya bahagia. Biar saja Naya yang menangis, ikhlas itu nggak perlu di ucapkan kan?”
“ Naya yak ingin memperjuangkan Kakak?” tanyaku.
“ Bahkan Naya pernah bilang sama Om imam, kalau Naya dan Kakak sudah sangatmenthok, tolong perjuangkan kakak untuk Nia. Tapi…ada Kak Dewi, Nia bersyukur ada yang mencintai Kakak. Ada yang menyayangi Kakak selain Naya”
“ Ah Naya….kakak bingung “
“ Naya wanita, mana ada wanita yang begitu aja ikhlas di madu kecuali Mbak Nda mungkin. Naya tahu itu……….Naya dapat merasakan bagaimana perasaan Kak Dewi “ dia terdiam sesaat.
“ Tapi Naya minta Kakak adil. Sampai nanti…kakak harus sama memperlakukanku dan Kak Dewi. Agar tak ada yangtersakiti. Kakaklebih tahu bagaimana harus bersikap. Nia hanya minta kakak adil. Jangan memberati Nia juga jangan berat sebelah terhadap Kak Dewi “
“ Kakak akan berusaha…..”
“ Hmm………Naya hanya tak ingin menyakiti Kak Dewi. Dia juga berhak terhadap Kakak……..maafkan Naya…karena sudah hadir di antara kalian berdua “
“ Naya ndak salah kok……sungguh..bahkan ketika Naya menerima kakak, cincin pertunangan itu langsung kakak lepas. Naya nggak salah kok!!!!! “
Aku dan Naya terdiam. Tuhan…ku mohon…….izinkan aku untuk membahagiakan keduanya!!!!!

>>>>>>>>>>

“ Naya “ panggil Dewi takala kami bertiga berjumpa di Masjid Agung. Sengaja.
“ Kak Dewi?” Dewi mengangguk. Kedua wanita itu asyik dalam diam. Aku? Haruskah aku memilih.
“ Naya sayang Kak Adi?” Tanya Dewi. Aku hanya diam.
“ Kakak juga sayang Kak Adi kan?” Naya membalikkan pertanyaan, keduanya tersenyum. Meski ku rasakan kegetiran di sana.
“ Hmm…Kak Dewi…….Naya tak akan meminta jadikan Naya madu Kakak. Naya masih memiliki perasaan. Tapi titip Kak Adi ya!! Kita sama – sama menyayanginya kan? Tolong bahagiakan dia!!!” ku dengar suara Naya bergetar. Matanya mulai berembun. Dewi menggenggam tangan Naya erat. Bahagia melihat mereka akur.
“ Tolong ya Kak….Naya mohon !!!!” Dewi mulai terisak. Duh………..mataku mulai panas. Sungguh aku tak ingin serakah…tapi aku menyayangi keduanya. Aku benar – benarberuntung di cintai dua wanita yang luar biasa ini.
“ Naya kok begitu ?” Naya hanya tersenyum.
“ Kakak lebih pantas untuk Kak Adi. Kakak memiliki kemungkinan 99,99 % sedang Naya? Titip Kak Adi ya?” hening…………………………………………….
Hingga……..Naya pamit undur diri!!!! Masih meninggalkan airmata di sudut pipinya. Begitu keluar dari pintu gerbang. Dewi memanggilnya…
“ Naya tunggu!!!” Naya berhenti dan menlehkan pandangannya. Masih adasimbahan airmata di sana.
“ Jadilah Madu kakak……………….tidak…..kakak juga nggak ingin menjadi lebah. Kita bersama – sama menjaga Kak Adi ya?” dadaku terkesirap. Benarkah itu Dewi? Atau malaikat ataukah bidadari? Naya sama kagetnya?
“ Ukhti…..kita berjuang di dalam rumah tangga dakwah bersama ya! Jadilah sayap kanan dan sayap kirinya “ aku masih belum percaya dengan pendengaran dan penglihatanku. Dewi memeluk Naya yang terdiam membeku di tempatnya.
“ Kita sama – sama menyayanginya kan?” uap Dewi lagi. Keduanya berpelukan erat. Aku tak tahu harus bagaimana? Aku menangis…sungguh aku menangis
>>>>>>>>>>>>>>>>>
nb. Ku tulis ini dengan linangan air mata dan doa. Karena aku tak mau menyakiti oranglain. Rabb…….aku pinta yang terbaik…

8 comments:

denidahsyatmelobanget said...

assalamualaikum
lebih baik hati ini yang sakit daripada kita menyakiti orang lain.. begitu kan? iya dong!!! hehehehe

ayyashiyahya said...

wah, ternyata perjalanannyah sempat ga mulus ya...tapi salut deh akhirnyah dia menerima Nia sebagai madu. semoga terbentuk keluarga samara, amiin.

yanti said...

Subhanallh. Sampai menetes air mata ini mmbcax.
Bgymana keadaan rmh tnggax skrng?.
De dk cri jodoh tp insllh 4thn lg. Mnrt k2 skrng ap yg hrz de perbuat?

Anonymous said...

Hi! I've been reading your site for some time now and finally got the courage to go ahead and give you a shout out from Austin Tx! Just wanted to mention keep up the excellent job!
Feel free to surf my blog post ... usa on line casino

Anonymous said...

Hey would you mind letting me know which web host you're working with? I've loaded your
blog in 3 completely different browsers and I must say this blog loads
a lot faster then most. Can you recommend a good hosting provider at a reasonable price?
Kudos, I appreciate it!
My website - Real money slots online

Anonymous said...

This is very interesting, You're a very skilled blogger. I have joined your rss feed and look forward to seeking more of your fantastic post. Also, I have shared your web site in my social networks!
Review my website ... slots online for money

Anonymous said...

What's Taking place i am new to this, I stumbled upon this I've discovered It absolutely useful and it has helped me out loads.
I am hoping to contribute & assist different
users like its aided me. Good job.
Here is my web site best paying affiliate programs

Anonymous said...

Your means of explaining all in this paragraph is genuinely good,
all be capable of without difficulty understand it, Thanks a lot.
Here is my page : play slot Machines for Money